Manis Jenang Semanis Senyum Mbah Badingah, Penjual Jenang Pasar Legi Bugisan

Mbah Badingah Penjual Jenang Pasar Legi Bugisan

Titipku.com – Memasuki kawasan pasar, tim Titipku disambut oleh deretan pedagang dengan tradisi wajib di pasar tradisional. “Komplit komplit… pedes” Begitu permintaan salah satu pembeli di sebelah kanan. Menyusur beberapa los, kami menjumpai kendil menghadap penjual yang sedang duduk menunggu pembeli. Seketika kami menghampiri, senyum ramahnya terbentang dan menawarkan jajanannya dengan logat bahasa Jawa halus.

Jenang empol tigang ewu. (Jenang gempol tiga ribu)” Sapa ibu yang kami sapa dengan sebutan mbah. Beliau mbah Badingah, penjual jenang pasar Legi Bugisan.

Di usianya yang kini menginjak 67 tahun, mbah Badingah ini berangkat mulai dari jam setengah 6 pagi sampai jam 11 siang. Untuk beraktivitas setiap harinya, ia dibantu antar jemput oleh anak terakhir yang tinggal bersamanya di kawasan Moto, Imogiri Kulon. Lokasi pasar dengan tempat tinggalnya cukup jauh yakni sekitar 7 kilometer.

“Yang pertama di Kalimantan, yang kedua di Jambi, begitu anak-anak sudah pada mencari rumah sendiri-sendiri.” Sambungnya saat bercerita tentang anak dan cucunya.

Beruntung, mbah Badingah ini masih didampingi oleh suaminya. Kesehariannya pergi ke sawah, katanya termasuk saat tim Titipku berkunjung ke lapak beliau.

Bukan menjadi anggota pasar baru ketika berbicara soal lamanya ia berjualan di pasar Legi ini.

“Dulu tahun 75 saya nyepeda (bersepeda). Udah tua ini nenek-nenek.” Tertawanya sembari unjuk gigi.

Awal mula berjualan pas usia 20an. Sebelum punya anak. Jenang gempol, jenang sumsum, jenang monte, begitu terangnya sambil menunjukkan jenang (bubur) yang ada di dalam panci sedang. Terbuatnya dari beras semua. Hanya saja sebagai pelengkapnya, mbah Badingah menambahkan gula jawa cair dan santan kelapa segar. Hmmm benar-benar menggigit!

Kalau yang jenang sumsumnya gula jawanya terpisah. Kalau yang jenang gempol sudah sama gula jawa.

Mbah Badingah Penjual Jenang Pasar Legi Bugisan

Pendapatan bukan Patokan untuk Penjual Jenang Ini

Seharinya gak nentu. Gak bisa diprediksi. Kalau lagi laris-larisnya ya dapat untung 15 ribu, 20 ribu. Jualannya setiap bubur 3 ribuan. Murah kan? Tapi jangan dianggap murah juga soal rasa yang akan menggoyang lidahmu.

Dagangannya paling laris hari minggu atau hari libur, katanya banyak anak-anak yang ikut ke pasar kalau bertepatan dengan hari libur sekolah.

Jenang atau bubur warna juga menjadi salah satu makanan yang tersaji pada sesaji untuk masyarakat Jawa pada zaman dahulu. namun jenang yang dijajakan oleh mbah ini murni untuk dimakan saja. “Priyayi zaman sekarang kan sudah ngga begitu begitu identik lagi dengan seperti dahulu.” Lanjutnya.

“Untuk jajanan seperti ini kan enak kan, hanya jarang anak-anak mau, maunya pada jajan ciki-ciki. Yang beli biasanya sudah dewasa. Kalau anak-anak saya ngga tak biasakan makan jajan-jajan begitu. Kalau jagung malah boleh.” Nasehatnya sambil tertawa.

Baca Juga Kisah Lainnya:

  1. Kisah Mbah Widi Pedagang Produk Anyaman Bambu
  2. Kisah Mbah Jum Penjual Wajik dan Jenang Pasar Godean
  3. Setangkup Kisah Bu Ponirah Penjual Bunga Tabur Pasar Godean

Ayo Beli Jenang Mbah Badingah di Pasar Legi!

Beli Jenang Mbah Badingah ini kamu tak perlu juga harus ke pasar kalau tak sempat. Titip beli aja di Titipku. 😀

Dengan kamu membeli dari pedagang pasar, secara otomatis kamu telah mendukung tulang punggung Indonesia dalam memajukan perekonomian bangsa

Penulis: Setya

pembelajar penyuka seni, juga literasi

2 thoughts on “Manis Jenang Semanis Senyum Mbah Badingah, Penjual Jenang Pasar Legi Bugisan”

Tinggalkan Balasan