Sate Taichan Hits, Kolaborasi Pedagang Sate Madura dan Turis Jepang

Titipku – Sate adalah olahan daging ayam, sapi, kambing, maupun ikan yang sudah sangat familiar di tengah-tengah masyarakat Indonesia. Meski jika dirunut sejarahnya, dulunya orang Indonesia terinspirasi dari pedagang asal Gujarat dan Tamil yang mengenalkan kebab. Singkat cerita, sate menjadi bukti akulturasi budaya dalam wujud kuliner. 

Seiring berjalannya waktu dan bertambahnya penjual sate, olahan yang satu ini juga mengalami inovasi. Tak jarang inovasi bisa menjadi trend dan digemari, salah satunya adalah Sate Taichan. Menu yang terdengar baru dalam dunia persatean, tapi sudah mampu menjadi kesukaan banyak orang. Ciri khas Sate Taichan yang sangat terlihat adalah dagingnya berwarna putih, tidak cokelat seperti sate pada umumnya.

Sate Taichan

Dilansir dari vice.com, resep sate taichan benar-benar baru dibuat pada tahun 2014 dan sempat meraih popularitas tinggi pada tahun 2016. Pelopornya adalah Amir, seorang pedagang sate keliling asal Madura, Jawa Timur, yang sudah lama merantau ke Jakarta. Dia biasa mangkal di Senayan, Jakarta.

Awal mula ditemukannya resep Sate Taichan adalah saat gorabaknya didatangi seorang turis laki-laki asal Jepang. Pria tersebut ingin makan sate, tapi ingin dimodifikasi menjadi macam yakitori. Si turis meminta sate sibakar, tapi tidak memakai bumbu kacang. 

FYI, Yakitori adalah salah satu masakan Jepang dari daging ayam dan bahan-bahan lainnya, yang dipotong kecil-kecil, lalu ditusuk seperti sate. Kemudian dibakar. Biasanya, terdapat lima potong bahan dalam satu tusuk yakitori yang dibumbui garam dan saus (tare) berbahan dasar shobyu yang manis-manis asin.

Saat dibakar pun, si turis hanya meminta garam dan jeruk saja sebagai perasa. Kemudian, sambalnya ditaruh dipinggir, karena si turis tidak suka makan pedas. Uniknya, Amir lupa siapa nama si turis. Padahal, si turis sendiri juga yang memberi nama sate ini menjadi Sate Taichan.

Pembuatan Sate Taichan

Pembuatan Sate Taichan terbilang simple. Daging ayam dipotong kecil-kecil seperti sate pada umumnya, lalu ditusuk dengan sebatang bamboo kecil. Bedanya adalah sate taichan tidak diberi kecap maupun bumbu apapun. Setelah dibakar hingga nampak warna agak kecoklat-coklatan, baru, sate dilumuri garam dan perasan jeruk nipis. Setelah bumbu meresap, sate bisa disajikan bersama lontong dan sambal.

Sumber gambar: resepkoki.id

Kini, sate taichan sudah sangat popular. Khususnya di kawasan depan gerbang Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, karena memang sudah banyak pedagang makanan yang beralih menjajakan Sate Taichan karena lebih laku.

Nah, melihat dari resep Sate Taichan yang cukup mudah, ternyata kamu juga bisa membuat Sate Taichan sendiri di rumah. Apalagi kamu tidak tinggal di dekat kawasan Senayan. Bahan-bahannya seperti aging ayam, jeruk nipis, garam, bahan sambal, tusuk sate, dan lontongjuga bisa kamu dapatkan dengan mudah. Cek beberapa UMKM penjual daging ayam dibawah ini:

  1. Ayam Potong Mas Angga Pasar Giwangan https://titipku.page.link/atik 
  2. Depot Ayam Pak Joko https://titipku.page.link/s431
  3. Pasar Hybrida Lapak Ayam Bu Nur Suprapto https://titipku.page.link/rL7s
  4. Ayam Potong Mbak Heni Kotagede https://titipku.page.link/mCkY 
  5. Lapak Ayam Pak Amen https://titipku.page.link/tBNb

Menu Sata Taichan buatan sendiri cocok disajikan untuk makan siang atau makan malam. Mengingat sedang #DiRumahAja, kamu bisa membeli kebutuhan memasak melalui aplikasi Titipku tanpa perlu keluar rumah. Harganya juga sesuai dengan harga pasar karena Titipku tidak menaikkan harga dari UMKM. Ayo belanja di Titipku!

 

Tinggalkan Balasan